Selasa, 11 November 2008

Music Etnic Contemporer, From West Java, INDONESIA.

Sambasunda - Rhytmnical Of Sundanese People

http://4.bp.blogspot.com/_ZoIAtRxt31E/Ry5ZgT3iqcI/AAAAAAAAEBM/Q9P7PZ58NJM/s320/samba1_557.jpg


Tentang Sambasunda :
Kami adalah kelompok musik tradisi, kreasi, dan kontemporer yang garapan-garapannya mengakar pada seni tradisi Indonesia, berdomisili di kota Bandung. Aktivitas kami mencakup produksi rekaman, pelatihan, pertunjukan serta konservasi musik tradisi. Memang, ruang lingkup aktivitas kami lebih banyak menampilkan karya musikal. Namun tidak hanya itu, kami sering pula melibatkan garapan-garapan seni pertunjukan lain, seperti tari dan teater.

Nama Sambasunda mulai diperkenalkan pada tahun 1998. Semuanya berawal dari awal 1990 dengan nama berdirinya "PRAWA". Kemudian pada tahun 1997 nama "PRAWA" ini diganti menjadi CBMW. Nama ini terus dipakai hingga beberapa saat setelah diluncurkanya album perdana yang bertema "Rhytmical in Sundanese People". Sejak dalam album itu terdapat sebuah lagu yang berjudul Sambasunda, kami merasa cocok dengan kata itu sehingga sampai saat ini nama Sambasunda terus dipakai sebagai identitas.

Latar belakang para awak Sambasunda sangat mempengaruhi seluruh orientasi garapan. Kemampuan kesenimanannya tidak hanya dilatarbelakangi pendidikan tradisi, tapi juga ditunjang oleh pendidikan akademis di beberapa Perguruan Tinggi Seni di Indonesia.

Sambasunda telah beberapa kali tampil dalam berbagai event dalam dan luar negeri, diantaranya tercatat sebagai Best Performance pada Multi Cultural Of Asian Music Festival di Colombo Sri Lanka pada tahun 1999. Menjelang pergantian tahun 2000-2001 ini, di samping telah melakukan berbagai kegiatan pentas di dalam dan luar negeri, kami pun telah menghasilkan dua album baru yang berjudul "Takbir dan Shalawat" serta "Magic Skin Of Drums".

Program kami pada tahun ini, selain akan membuat album-album baru juga saat ini kami sedang dalam proses persiapan untuk tour keliling kota-kota di pulau Jawa. Masih di tahun ini, kami juga merencanakan akan bertandang ke beberapa negara seperti Malaysia, Jerman, Belanda serta Amerika Serikat.

Tentang konteks Sambasunda
Sebagian banyak orang mempersepsikan bahwa nama Sambasunda lebih identik dengan musik latin. Kata Sambasunda lebih dipopulerkan dengan sebutan 'Samba', kini kemudian timbul pertanyaan dengan gandengan kata 'Samba' dan 'Sunda'.

Sebenarnya nama Sambasunda diambil dari akronim 'Samba' dan 'Sunda'. Samba dalam ruang lingkup budaya Cirebon mempunyai pengertian remaja yang sedang menuju masa 'puber'. Sedangkan nama 'Sunda' diambil dari nama 'wilayah etnis' yang terdapat di pulau Jawa, tepatnya di wilayah Jawa Barat. Jadi hakikat Sambasunda diartikan sebagai generasi muda yang penuh semangat moril dalam mengembangkan nilai luhur seni budaya Indonesia. Kemudian dalam salah satu repertoar yang tergabung dalam album "Rhytmical in Sundanese People", nama Sambasunda kami hadirkan dalam bentuk repertoar lagu.

Dalam proses perjalanan musikalnya, kami telah semakin mantap dalam konsep-konsep kolaborasi. Ini banyak terjadi tatkala lontaran album-album baru kami banyak mencerminkan perpaduan instrumen musik dari berbagai etnis yang berbeda, seperti Bali, Sumatra, India, Africa, Finlandia, dan lain-lain, pendeknya kami sedang berupaya menuju suatu orientasi musik yang sedang populer saat ini dengan istilah "World Music".

Playlist files:
1. Sambasunda - Sambasunda (5:13)
2. Sambasunda - Munding Dorakala (5:47)
3. Sambasunda - Tamaburo (8:40)
4. Sambasunda - Lost Two Tigers (6:43)
5. Sambasunda - Berekis (4:20)
6. Sambasunda - Babah Ngawih (4:06)
7. Sambasunda - Kaligata Goragarago (13:03)
8. Sambasunda - Dikantun Tugas (5:42)
9. Sambasunda - Sumimaula (6:11)
http://rapidshare.com/files/134863278/samba_sunda_maspie.rar

Sambasunda - Seventh Sense

http://4.bp.blogspot.com/_ZoIAtRxt31E/R0NxOuj0Q0I/AAAAAAAAEU4/jUsQcBYToxk/s320/folderK12.jpg


Playlist files:

1. Sambasunda - Tongtolang (5:10)
2. Sambasunda - Mande La Ondeh (5:41)
3. Sambasunda - Campur Sare (6:33)
4. Sambasunda - I'm So Sure (7:12)
5. Sambasunda - Song For Kuwu (5:41)
6. Sambasunda - The Circle Of Love (7:46)
7. Sambasunda - The Miracle Of Fingers (3:55)
8. Sambasunda - Anthem (6:34)
9. Sambasunda - Sweet Dancing (5:51)
10. Samabasunda - Seventh Sense (6:37)
http://rapidshare.com/files/134863279/sambasunda_-_seventh_sense_maspie.rar




SAMBA SUNDA MENGGOYANG QUEEN ELIZABETH HALL LONDON

London 19/7 (ANTARA) - Kelompok musik Samba Sunda menggoyang Queen Elizabeth Hall di South Bank London dalam penampilan mereka Rabu malam yang dihadiri Duta Besar Indonesia Berkuasa Penuh untuk Kerajaan Inggris Raya dan Republik Irlandia DR Marty M Natalegawa beserta istrinya, Sranya Natalegawa.

Dengan tembang penutup lagu "Jali-jali" yang dinyanyikan vokalis Samba Sunda Rita Tila, penonton yang duduk di kursi bagian depan pun ikut bergoyang termasuk Dubes Marty , pada penampilan Samba Sunda di Rhythm Sticks International Drum and Percussion Festival yang berlangsung dari tanggal 15 hingga 23 Juli di Queen Elizabeth Hall.

"Saya senang bisa tampil di Queen Elizabeth Hall," ujar pimpinan rombongan Samba Sunda Ismet Ruchimat ditemui usai pertunjukan. Untuk itu kelompok musik yang disebutnya sebagai musik kontemporer yang garapannya mengakar pada seni tradisional Indonesia khususnya Jawa Barat, harus menunggu selama lima tahun.

Dikatakannya ,suatu kebanggaan musik tradisional Indonesia bisa tampil di gedung yang sangat megah dimana sering manggung kelompok musik internasional.
"Kami tidak saja membawa nama Samba Sunda tetapi nama Indonesia," ujar kang Imet, demikian Ismet Ruchimat biasa disapa dikalangan musisi Samba Sunda.

Menurut Ismet, Samba Sunda adalah kelompok musik tradisional yang beraliran kontemporer karena selain memainkan alat musik gamelan, gendang, suling, kecapi, angklung dan gong, musisi Samba Sunda juga alat musik biola, gitar dan bahkan musik sintesaiser.

Sejak bulan Juni lalu, kelompok Samba Sunda mengadakan lawatan ke beberapa negara di Eropa seperti Italia, Belanda pada Pasar Malam, Olso, Saint Florent, Perancis, Jerman dan Austria. Sementara untuk penampilannya di Kerajaan Inggris, kelompok musik itu mengikuti berbagai festival diantaranya Bath Festival, Salisbury Festival, Streatham Festival dan Lamer Tree Festival.

Samba Sunda mulai dikenal tahun 1998, awalnya kelompok musik itu bernama "PRAWA", Kemudian pada tahun 1997 nama "PRAWA" diganti menjadi CBMW. Nama ini terus dipakai hingga beberapa saat setelah diluncurkanya album perdana yang bertema "Rhytmical in Sundanese People".

"Dalam album itu, terdapat sebuah lagu yang berjudul Sambasunda. Kami merasa cocok dengan kata itu sehingga sampai saat ini nama Sambasunda terus dipakai sebagai identitas, "ujar Kang Imet.

Menurut Kang Imet, Sambasunda yang berdomisili di kota Bandung selain mengelar pertunjukan di berbagai negara juga memiliki berbagai aktivitas seperti memproduksi rekaman, pelatihan, pertunjukan serta konservasi musik tradisi.
Ruang lingkup aktivitas tidak hanya menampilkan karya musik tetapi juga seni pertunjukan lain, seperti tari dan teater.

Seperti pada penampilan Rabu malam dihadapan sekitar 300 penonton, Sambasunda memadukan berbagai alat musik baik tradisional dan modern dengan menampilkan beberapa lagu dari album terbaru Rahwana's Cry diantaranya Bubuka yang berarti The Opening, Kahayang, Dadalati, Tarakakino dan Magic Skin dan Sweet Talking. Bahkan vokalis Rita Tila juga mair bergoyang dan berjaipongan

World Music

Dalam perjalanan musik SambaSunda semakin mantap dengan konsep-konsep kolaborasi. "Album-album baru kami banyak mencerminkan perpaduan instrumen musik dari berbagai etnis yang berbeda, seperti Bali, Sumatra, India, Afrika, Finlandia, dan lain-lain, kami berupaya menuju suatu orientasi musik yang sedang populer saat ini dengan istilah "World Music"," demikian Ismet Ruchimat.

Kehadiran SambaSunda tidak lepas dari peranan KAPA Production yang mensponsori perjalanan musisi Jawa Barat ini di beberapa negara di Eropa. Tidak saja musisi Indonesia Kapa Production juga mensponsori musisi dari India, Selandia Baru, Syria, Mali dan Argentina.

Menurut Ismet, kemampuan awak SambaSunda tidak hanya dilatarbelakangi pendidikan tradisi, tapi mereka juga ditunjang dengan pendidikan akademis di beberapa perguruan tinggi seni di Indonesia, bahkan diantaranya ada yang menjadi staf pengajar.

Sambasunda beberapa kali tampil dalam berbagai acara dalam negeri dan luar negeri, yang di antaranya tercatat sebagai Best Performance pada Multi Cultural Of Asian Music Festival di Colombo Sri Lanka pada tahun 1999.

Menjelang pergantian tahun 2000-2001 i selain pentas di dalam dan luar negeri, kelompok Samba Sunda menghasilkan dua album yang berjudul Takbir dan Shalawat serta Magic Skin of Drums.

Banyak orang mempersepsikan nama Sambasunda identik dengan musik latin, karena Sambasunda lebih populer dengan sebutan 'Samba'. Sebenarnya nama Sambasunda diambil dari akronim 'Samba' dan 'Sunda'. Samba dalam ruang lingkup budaya Cirebon mempunyai pengertian remaja yang sedang 'puber'. Sedangkan nama 'Sunda' diambil dari nama 'wilayah etnis' yang terdapat di pulau Jawa, tepatnya di wilayah Jawa Barat.

"Sambasunda diartikan sebagai generasi muda yang penuh semangat moril dalam mengembangkan nilai luhur seni budaya Indonesia. Dalam salah satu repertoar yang tergabung dalam album "Rhytmical in Sundanese People", nama Sambasunda kami hadirkan dalam bentuk repertoar lagu, demikian Ismet Ruchimat.
(U.ZG/ B/A011)

KONSER AMAL EUROPEAN CAMERATA UNTUK SEKOLAH MUSIK YOGYA

London (ANTARA) - European Camerata Orkestra mengelar konser amal untuk membantu membangun gedung sekolah ISI Yogyakarta yang hancur akibat gempa bumi yang diadakan di Jerwood Hall, LSO St Luke's London, Selasa malam dengan bintang tamu soprano Indonesia Binu D Sukaman.

Dalam konser amal para musisi muda Eropa itu hadir Dutabesar Indonesia Berkuasa Penuh untuk Kerajaan Inggris dan Republik Irlandia DR M Marty Natalegawa beserta Sranya dan The Lors Mayor of the City of London The Rt Hon Alderman David Brewer serta Kepala British Council untuk Indonesia Professor Mike Hardy OBE juga diisi oleh pemusik Perancis yang memainkan alat musik Arpegina Jean Paul Minali-Bella.

Para musisi muda yang tergabung dalam Eurupean Camerata pada saat kejadian gempa bumi yang terjadi di Yogyakarta tengah melakukan konser di Keraton Sultan Jogyakarta dan bahkan mereka sempat menyaksikan terbitnya matahari di Candi Borobudur.
Laurent Quenelle pimpinan European Camerata mengatakan bahwa konser amal yang mereka lakukan saat ini didedikasikan untuk para korban gempa dan juga hasilnya akan digunakan untuk membangun gedung ISI yang hancur akibat gempa serta membeli peralatan musik yang rusak berat.
Konser amal yang diselenggarakan kerjasama British Council dan Standard Chartered Bank memiliki arti yang sangat mendalam bagi para musisi muda yang tergabung dalam European Camerata menampilkan karya W.A Mozart Divertimento (KV137) , Lafolia dari Nicholas Bachri dan Simple Symphony dari Benyamin Britten.
Sementara itu Soprano Indonesia Binu D Sukaman dengan suaranya yang melengking melantumkan karya W.A Mozart yang berjudul Exsultate Jubilate yang mendapat sambutan dari sekitar 300 pengemar musik klasik.
"Saya senang bisa ikut membantu menyumbangkan suara dalam konser amal ini," ujar ibu dua anak yang berangkat remaja dan sering mentar di beberapa negara Eropa memperlihatkan kobolehannya dalam menyanyikan lagu klasik karya-karya dari Mozart.
Binu D Sukaman yang juga banyak melakukan resital di beberapa kota di Indonesia dan mendapat bimbingan dari Pranajaya dan Sari Indrawati, Chatarina Leimena dan Lee ALison Sibley itu merupakan sedikit musisi muda yang terjun ke musik klasik khususnya soprano.
Sementara itu Professor Mike Hardy OBE dari British Council Indonesia yang tengah berlibur di Inggris mengakui bahwa konser amal ini merupakan ekspresi pribadi para musisi muda Eropa yang pada saat terjadinya gempa menyaksikan langsung kejadian yang amat menyedihkan itu.
Sebelumnya The European Camerata juga memberikan pelatihan kepada para musisi di ISI Yogyakarta dalam lawatan mereka ketiga kota di Indonesia. Selain mengelar konser amal mereka juga tengah merekam karya Benjamin Britten pada musim panas ini di Centre Culture Eurupeen de St Jean d'Angely yang menjadi markas mereka di Perancis yang hasilnya penjualannya juga akan disumbangkan untuk membantu membangun sekolah musik di Yogyakarta. (ZG)



SAMBASUNDA PERFORMING ART (EUROPE CONSER)

Tidak ada komentar: